Saturday, September 14, 2013

HATERs

Assalamualaikum dan selamat pagi semua. selamat menyambut Hari Malaysia. Nothing to do this weekend, just study PMR is around the corner lagi 18 hari lagi. dan baru lepas pergi shopping dengan mak sebab barang sekolah dah habis. mana taknya, setiap hari akan menantap kertas-kertas latihan yang tak berhenti. lepas satu-satu datang. maka pen aku ada yang hilang entah kemana dan habis dakwat yang lagi menyakitkan hati dakwat pen tu tak keluar saat aku memerlukan khidmatnya. apalah sadis benar.

Bukan pasal apa yang aku beli time shopping tadi yang aku nak cerita sekarang aku nak cerita pasal haters. awak, ada haters? yup,saya pun ada. cuma dia malu nak tunjukkan muka dia, sebab kalau dia lalu depan aku, aku nak hentak muka dia dalam sawah padi belakang rumah nenek aku. jangan risau dalam sawah padi nenek aku tu, tak ada apa-apa yang merbahaya pun, cuma ada siput, berudu dan banyak lagi complete semunya. so, haters beranikah anda?

Seriously aku kenal sapa salah seorang yang benci sangat dengan aku tu. tapi aku diam je. sebab kita pernah kenal lama dulu. DULU je. sekarang aku tak pernah kesah kau ada kat mana pun sekarang ni. Dia nak memulakan semua ni. jujurlah aku cakap aku tak kesah apapun yang kau cakap belakang aku, tapi tipulah aku tak terasa apa yang kau cakap, pedihnya hanya siapa yang berada tepi aku, saat aku tahu semua tu dan hanya Allah saja yang tahu apa yang aku rasa, marah tu ada, tapi apa yang aku boleh buat, orang tu bukan ada pun kat sebelah aku.

Siapa kau nak judge life aku, kau dah cukup bagus ke nak judge aku, life kau dah cukup perfect ke nak cakap life aku macam tu macam ni. ni aku nak cakap kat kau aku memang tak perfect, dan aku tak nak pun jadi seperfect kau. satu je aku nak cakap, sebelum kau tunding jari kau kat aku, cermin diri kau tu dulu. aku tahu kau jealous dengan aku. tapi kau cakap kat orang aku yang jealous dengan kau. WTH, apa masalah kau. tak pernah sekali pun terlintas dalam hati aku ni perasaan jealous dengan kau. apa aku jealous dengan kau sebab kau couple, FYI, 15 tahun aku masih kekalkan status single aku dan aku tak mati pun kalau aku tak couple.

banyak benda kau cakap aku ego, hypocrite macam-macam lagi, jangan cakap orang lah, macam lah kau tak ada ego tinggi melambong. yes i am, aku memang hypocrite kenapa ada masalah ke kawan? aku nak ganggu hidup kau ke kalau aku hypocrite sekali pun. yang kau nak marah-marah macam aku kena sampuk tu dah kenapa. tak puas hati cakap depan-depan dengan aku. tak payah nak cakap-cakap belakang. 

aku terfikir jugak kadang-kadang, kau memang tak ada life ke sampai nak cerita pasal aku perangai aku dekat orang lain. SUCKs. itu maknanya life aku lebih interesting daripada life kau sampai kau nak cakap pasal aku dekat orang lain. aku tak pernah menyesal jumpa kau, itu takdir allah nak aku jumpa orang macam kau ni. siapalah kau nak mengubah takdir allah. semua ni ada hikmah, mungkin allah nak aku berhati-hati bila pilih kawan nanti.

tak apalah kau bencilah aku ni sebanyak mana yang kau nak, aku tak kesah sebab banyak lagi benda yang aku nak fikir daripada fikirkan apa yang kau cakap. kau ada hak nak cakap semua tu aku macam tu macam ni, aku terima. mulut orang aku tak boleh tutup. hak kau nak cakap apa yang kau suka. kau cakap aku paling hodoh dalam semua kawan-kawan kau pun, kata-kata itu langsung tak membari kesan dekat aku. aku sedar diri aku, aku tak cantik. so, why should i care about that. apa yang aku ada sekarang aku bersyukur. aku boleh buat apa yang aku nak dan aku akan jadi orang yang berjaya suatu hari nanti, insyaallah. make sure you keep this word, dear haters.


mungkin kalau kau baca benda ni kau pun akan rasa yang aku pengecut sebab tulis benda ni dekat blog, semua orang baca. tapi fikirlah siapa yang mulakan dulu benda ni. aku tak ada masalah dengan kau. kau yang ada banyak masalah dengan aku, so lepas ni kalau ada benda yang kau tak puas hati dengan aku, terus teranglah dengan aku. kita sama-sama nak periksa nanti aku tak nak sebab benda ni result aku dengan kau teruk.




No comments:

Post a Comment